banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

Tri Rismaharini (Juga) Belajar Tata Kota Dari Game

548 views


Walikota Tri Rismaharini memang layak menyandang pemenang IHS Alumni International Awards 2016 karena dipandang mampu menyeimbangkan antara pikiran dan hati.
Walikota Tri Rismaharini memang layak menyandang pemenang IHS Alumni International Awards 2016 karena dipandang mampu menyeimbangkan antara pikiran dan hati.

WALIKOTA Surabaya, Tri Rismaharini, tak kuasa membendung air mata tatkala menerima penghargaan Institute for Housing and Urban Development Studies (IHS) Alumni International. Penghargaan tersebut diserahkan oleh Utusan Khusus Perwakilan Kerajaan Belanda, Henk Ovink, di sela-sela rangkaian forum Habitat III di Quito, Ekuador, Senin malam (17/10) waktu setempat.

IHS Alumni International Awards diberikan kepada para ‘jebolan’ IHS yang dinilai berprestasi dan mampu membawa perubahan positif di lingkup tempat kerjanya. Tahun 2016 ini Bu Risma – sapaan Tri Rismaharini – dinobatkan menjadi pemenang utama IHS Alumni Internasional Awards. Pada posisi runner up ditempati Profesor Alfredo Garay dari Argentina dan Chief Willie Abiano asal Nigeria.

Awalnya, Bu Risma tampak sumringah saat menerima penghargaan tersebut. Namun, saat diberi kesempatan menyampaikan sepatah-dua patah kata, raut wajah orang nomor satu di Pemkot Surabaya itu mulai berubah. Tetes air mata haru mulai membasahi pipi Bu Risma. Dia terkenang perjuangannya saat menempuh pendidikan jurusan Urban Development di IHS, Rotterdam, Belanda, hingga menjadi Walikota Surabaya.

“Perjuangan menjadi walikota tidak mudah. Banyak hambatan dan tanggung jawab yang harus dipikul sangat berat,” ujarnya dengan nada bergetar.

Tak terkecuali, lanjut dia, saat menggagas e-procurement atau sistem lelang berbasis elektronik dan sistem e-government untuk mempermudah kinerja manajemen pemerintahan. Saat itu, dia merasakan tekanan yang sangat berat. Bahkan, dia sempat mengalami intimidasi dan ancaman-ancaman pembunuhan yang dialamatkan kepada keluarganya.

Namun, seiring berjalannya waktu, sistem yang digagas dengan penuh perjuangan itu terbukti membawa manfaat riil bagi pemkot. Dengan sistem elektronik, pemkot mampu menekan angka pengeluaran sehingga anggaran pun dapat dimanfaatkan secara efektif dan efisien.

Suasana haru berubah menjadi ceria manakala Bu Risma menceritakan kenangan-kenangan semasa menimba ilmu di IHS pada 1996. Saking tingginya minat mantan Kepala Bappeko Surabaya itu akan dunia manajemen perkotaan, dia sampai mengisi setiap waktu luangnya dengan hal-hal yang berbau tata kota.

“Saat itu konsentrasi saya hanya pada pengelolaan suatu kota. Sampai-sampai, di waktu senggang saya bermain game Sims City (permainan membangun kota). Jadi, saya tetap belajar dan berlatih tentang tata kota melalui game itu,” ungkap Bu Risma disambut senyum dan tawa para undangan.

Intinya, Bu Risma menyebut ilmu yang didapat dari IHS sangat berguna bagi masyarakat Surabaya. Dia berharap, ke depan makin banyak anak-anak Surabaya yang belajar di luar negeri lalu kembali untuk membangun tanah airnya. “Kalau selama saya menjabat walikota, pendapatan asli daerah (PAD) Surabaya naik 300 persen, itu sedikit-banyak juga karena penerapan ilmu-ilmu yang saya peroleh dari IHS,” pungkasnya.

Utusan Khusus Perwakilan Kerajaan Belanda, Henk Ovink, mengatakan, Walikota Tri Rismaharini memang layak menyandang pemenang IHS Alumni International Awards 2016 karena dipandang mampu menyeimbangkan antara pikiran dan hati. “Artinya, yang dipikirkan bukan hanya pembangunan fisik saja, tapi juga perhatian yang sangat besar pada sisi manusianya,” tuturnya.

Sementara, Presiden HIS Alumni International Board, Mansi Jasuja, menjelaskan, IHS Alumni International Awards diselenggarakan setiap dua tahun sekali. Penghargaan ini pertama kali digelar pada 2012. “Jadi, Ibu Tri Rismaharini ini merupakan pemenang edisi ketiga IHS Alumni International Awards,” kata Mansi. (Rilis) www.majalahfaktaonline.blogspot.com / www.majalahfaktanew.blogspot.com / www.instagram.com/mdsnacks