Setujui Dana Talangan, PM Yunani Hadapi ‘Perang’ Di Ranah Domestik

Menteri Pertahanan Panos Kammenos mengatakan situasi ini seperti kudeta
Menteri Pertahanan Panos Kammenos mengatakan situasi ini seperti kudeta

PERDANA Menteri Yunani, Alexis Tsipras, harus berjuang memperoleh dukungan dari partai koalisi pemerintahan setelah dia menyetujui persyaratan dana talangan yang digariskan Uni Eropa, Dana Moneter Internasional (IMF), dan Bank Sentral Eropa.

Menteri Pertahananm Panos Kammenos, salah seorang rekan koalisi di dalam kabinet Tsipras, sudah mengatakan tidak akan mendukung langkah-langkah itu. Kammenos, yang juga tokoh Partai Independent Greeks, bahkan mengatakan situasi itu mirip “kudeta”.

Wartawan BBC di Athena, Mark Lowen, melaporkan Tsipras diperkirakan bakal merombak kabinet dan membentuk pemerintahan baru yang mendukung persyaratan dana talangan pekan ini.

Padahal, Tsipras mendapatkan jabatannya setelah partai sayap kirinya, Syriza, memenangi pemilu pada Januari dengan janji menghentikan pengetatan.

Pada 30 Juni, Yunani melewati batas waktu pembayaran utang €1,5 miliar kepada Dana Moneter Internasional (IMF). Untuk membayar utang, Yunani memerlukan dana talangan dari Komisi Eropa, IMF, dan Bank Sentral Eropa.

Namun, dana tersebut tidak akan cair apabila pemerintah Yunani tidak sepakat memenuhi sejumlah persyaratan, seperti menaikkan pendapatan pajak dan liberalisasi pasar buruh.

Setelah melewati perundingan selama 17 jam,Tsipras menyepakati persyaratan yang diberikan.

Demonstrasi terjadi di parlemen Yunani dan serikat buruh mengancam mogok
Demonstrasi terjadi di parlemen Yunani dan serikat buruh mengancam mogok

Sikap Tsipras yang menyetujui persyaratan itu disambut demonstrasi anti-pengetatan. Sejumlah kelompok pegawai negeri juga menyerukan mogok kerja selama 24 jam pada Rabu.

Banyak warga Yunani yang merasa persyaratan dana talangan tersebut terlalu keras telah menuangkan amarah mereka di dunia maya dengan menggunakan tagar #ThisIsACoup.

Jeroen Dijsselbloem, kepala kelompok menteri keuangan zona mata uang eropa, mengatakan kesepakatan itu termasuk pendanaan €50 milyar. Dari jumlah itu, €25 milyar akan digunakan untuk memberikan modal kembali pada perbankan Yunani. (BBC Indonesia) www.majalahfaktaonline.blogspot.com / www.majalahfaktanew.blogspot.com