Cara Walikota Menanggulangi Narkoba Untuk Warga Surabaya

Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, didampingi Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Mohammad Iqbal, melihat barang bukti narkoba yang disita polisi.

Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, didampingi Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Mohammad Iqbal, melihat barang bukti narkoba yang disita polisi.

Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, didampingi Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Mohammad Iqbal, melihat barang bukti narkoba yang disita polisi.
Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, didampingi Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Mohammad Iqbal, melihat barang bukti narkoba yang disita polisi.
WALIKOTA Surabaya, Tri Rismaharini, mengunjungi Polrestabes Surabaya didampingi Kombes Pol Mohammad Iqbal (3/4) di Polrestabes Surabaya, terkait penangkapan bandar narkoba yang dilakukan Satreskoba Polrestabes Surabaya akhir pekan lalu. Dalam gelar press release tersebut, Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, mengatakan kepada dua tersangka agar mereka segera mengaku atas perbuatannya sebab laporan atas nama kedua tersangka tersebut sudah diketahui. “Aksi yang mereka lakukan ini akan membawa dampak yang negatif bagi siapa pun, membuat masa depan generasi muda hancur, bahkan membawa dampak negatif yang cukup besar bagi banyak orang,” tutur Bu Risma. Lebih lanjut, ditanya bagaimana langkah pemkot untuk mengurangi peredaran narkoba yang ada di Surabaya, Bu Risma menuturkan dirinya akan mengajak warga Surabaya khususnya mereka yang tinggal di perumahan dan apartemen untuk bekerja sama dengan pihak kepolisian dengan membentuk pengurus perumahan seperti yang sudah dilakukan di kampung-kampung. “Diharapkan warga segera melapor kepada pihak polisi agar peredaran narkoba di Surabaya perlahan-lahan bisa diberantas,” terang Bu Risma. Bu Risma juga menambahkan, sasaran narkoba kini sudah beralih. Artinya, incaran para pengedar narkoba bukan lagi anak-anak melainkan pekerja kasar seperti satpam dan tukang becak. “Untuk menanggulanginya, pemkot tengah mendata kondisi mereka dengan cara merehabilitasi mereka, memberikan sosialisasi, dan mempermudah pengurusan BPJS,” ungkap Mantan Kepala Bappeko Surabaya tersebut. Bu Risma berharap dengan adanya upaya dari pemkot tersebut para pekerja berat itu bisa sadar bahwa narkoba bukanlah obat yang bisa membuat kondisi tubuh semakin kuat, justru akan menghancurkan kehidupan mereka secara perlahan-lahan. Berdasarkan barang bukti yang ditemukan, diperoleh beberapa narkoba jenis sabu-sabu seberat 17,229 kg, 11.730 butir ekstasi dan 1.220 butir narkoba jenis happy five. (Rilis)  

ADVERTISE

1 min read177 kali dibaca